Posts Tagged ‘musuh’

Love your enemies and pray. Mengasihi musuh dan doakanlah. HUKS … jujur susah dan sebel but aku bisa sampe musuhku memberikan bisnisnya padaku!!

Ini adalah pengalaman pribadi yang unik. Aku dipertemukan seseorang yang bertubuh tinggi kekar yang sama-sama punya bisnis sampingan berjualan. Rupanya orang ini merasa kurang nyaman dengan kehadiranku, merasa ada saingan baru. Pendek kata dia bersikap nyebelin banget.

Aku milih menyikapinya cuek anggap angin lalu tapi tetep ramah dan rajin mendoakan dia supaya gak nyebelin bahkan sengaja diniatin rajin berbagi makanan yang sengaja aku buat. Makanan khas Indonesia yang sangat dia sukai tapi tidak bisa membuatnya.

Seiring dengan waktu berjalan, dia pun perlahan jadi berubah, luluh dan enak diajak ngobrol! Dia sering cerita pengalamannya setiap berkunjung ke Indonesia. Dia aslinya berasal dari Chili dan sama-sama tinggal di Australia.

Hubungan bertetangga saat berjualan pun jadi lebih enak. Sampai pada suatu hari dia mau datang ke rumah berkunjung dan sesuatu terjadi di luar dugaan saat dia datang berkunjung. Pendek kata OMG!!!

Dia sengaja datang ke rumah karena ada maksud. Apa yang terjadi? Real OMG!! Dia memutuskan untuk tinggal di Bali karena memang sangat cinta Bali, dia memutuskan untuk menyerahkan semua bisnisnya yang serupa kepadaku! Menyerahkan secara cuma-cuma tanpa minta imbalan atau perjanjian apapun!! Lebih OMG nya lagi …..dia juga memberikan perlengkapan bisnis, stok, dan kontrak fasilitasnya! Gak sampai disitu …. bahkan jadi mitra di bidang bisnis menyewakan villa pribadi! Saling meminjamkan villa kalo pas butuh akomodasi dan villaku dipakai tamu! 

I can’t believe that till today but ….banyak yang bilang karena aku menyikapinya penuh kasih, jadi Allah membalas kebaikan semua ini. Musuh sekalipun bisa dipakai oleh Allah untuk membuat kita sabar dan berkembang. Katanya, karena aku ngikutin perintah Allah tuk mengasihi musuh, sekalipun! Jadi Allah pula yang atur semuanya ….

OMG ….OMG ….akhirnya, I love my enemies now …hepi deh kini kalo ada orang treat me like enemy padahal kita gak ngajak musuhan juga. Just love them and pray for them, beresssss!! Siapa tahu dikasih bisnisnya lage, he he ….

Advertisements

Kasih itu sabar …..

Koq bisa? Itu adalah reaksi saya pertama kali mendengar ungkapan ini. Bagaimana mungkin kasih itu sabar?

Ibarat kasih sayang seorang ibu kepada anaknya. Meski anaknya bertabiat kurang menyenangkan, kasih sayang ibu tak pernah luntur, begitu sabar mencoba membantu menghilangkan kebiasaan buruk anaknya. Terus tanpa putus asa memberi pengertian agar anaknya bisa hidup bertabiat jauh lebih baik.

Meski anaknya kurang ajar, seorang ibu tetap bersabar karena ada kasih sayang.

Ini adalah tantangan buat aku, kalau memang aku betul punya sifat kasih alias sifat rohman dan rohim, bisakah aku tidak menyebarkan virus permusuhan? Bisakah aku memaafkan kesalahan orang lain? 

Cara membalas dendam

Posted: September 17, 2010 in TOP Quote
Tags: , , , , , ,

Balas dendam gak bisa bikin tuntas kayak maaf atau kayak pengampunan.

Kalo tiap orang punya opini gebuk dibales gebuk, tampar dibales tampar …dst, waaaah repyyootttt  jadinya,  gak bakal ada titik akhir. Gak tuntas-tuntas, nyambung teruuus aksi balas membalas. Emangnya penting balas dendam itu? Trus dapet apa sih dari aksi balas dendam?

Yang ada, asli capek banget. Hati panas otak mendidih ..hi hi. Mikir gimana caranya biar TOP ngebales n menang. Hasilnya …ZERO! Malah tiba-tiba muncul pikiran, jangan-jangan ntar dicap sebagai jutek person.

Cara paling gampang kalo mau menang dan tenang, balas dendamnya dengan cara minta maaf aja duluan, gak usah mikir salah siapa. Pasti dia jadi malu. Tuntas ‘kan? Beres ‘kan?

Kalo dah maaf-maafan, mau gak mau harus beres dan pulih, bikin urusan lancar. Gak buang-buang waktu mikirin apa pembalasan selanjutnya. Kalo dah bisa bilang maaf, yah sudah, semuanya tuntas dan gak ada ngungkit masa lalu – (FULL STOP).~

Gila! Harus memaafkan musuh!

Posted: September 3, 2010 in TOP Quote
Tags: , , , , ,

Kalo punya musuh yang tajir dalam banyak hal, sebel banget ‘kan? Trus kita mikir ukh tambah gede kepala aja tuh orang! Hey ….buang jauh tuh! Ngapain musuh-musuhan, rugi banget. Mending samperin trus minta maaf, gak usah nunggu “Loh yang salah kan dia, yang salah yang kudu minta maaf!” ….Gak jaman akh kayak gitu! Pake neh momen Lebaran tuk minta maaf duluan, biar jadi pemenang!

Lagian mau salah atau benar kalo kita mau bilang maaf sama musuh, tuh musuh bisa jadi tambah greget, kheki berat, mentoggggg, salah tingkah, n jengkel. he he he …But you are the winner! Musuh bisa jengkel tapi kamu yang bakal bebas dari ‘dosa yang nyeleneh’ itu.  Dah gitu, aman tokh ….

Kalo brani tuk bertindak kayak gini, orang jadi tahu bukan kita yang dicap sebagai orang yang banyak musuh. Cap kita justru sebagai orang yang cinta damai. Jadi menang ‘kan?